Info Sekolah
Senin, 24 Mei 8083
  • Selamat Datang Di Website resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
  • Selamat Datang Di Website resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
14 Februari 2024

Bank Sampah: Meminimalkan Sampah Sekolah dengan Pengelolaan yang Efektif

Rab, 14 Februari 2024 Dibaca 243x

“Bank Sampah: Meminimalkan Sampah Sekolah dengan Pengelolaan yang Efektif”

 

Pengelolaan sampah merupakan masalah yang serius di sekolah-sekolah di seluruh dunia. Berbagai jenis sampah seperti kertas, plastik, dan sisa makanan sering kali hanya dibuang begitu saja tanpa diproses secara tepat. Akibatnya, limbah terus bertambah dan memberikan dampak negatif terhadap lingkungan.

 

Salah satu solusi yang efektif untuk mengatasi masalah ini adalah dengan membentuk bank sampah di sekolah. Bank sampah adalah sistem pengelolaan sampah yang melibatkan murid dan staf sekolah dalam pengumpulan, pemilahan, dan pengolahan sampah. Melalui bank sampah, sekolah dapat mengurangi jumlah sampah yang dihasilkan, memaksimalkan daur ulang, dan meningkatkan kesadaran lingkungan di kalangan siswa.

 

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil oleh sekolah dalam mengelola sampah melalui bank sampah:

 

1. Pendidikan dan Kesadaran Lingkungan: Penting untuk memberikan pendidikan mengenai pentingnya pengelolaan sampah kepada siswa dan staf sekolah. Diadakanlah program-program kesadaran lingkungan seperti seminar, lokakarya, atau kegiatan permainan yang mempertegas betapa berharganya mendaur ulang dan mengelola sampah dengan baik.

 

2. Pengumpulan dan Pemilahan Sampah: Sekolah harus menyediakan tempat sampah yang mudah diakses dan terpisah antara sampah organik dan non-organik. Pengumpulan dan pemilahan sampah ini sebaiknya melibatkan murid secara aktif. Selain itu, staf sekolah juga harus turut berpartisipasi dalam pengelolaan sampah ini, dengan memberikan contoh yang baik kepada murid.

 

3. Daur Ulang: Bank sampah di sekolah seharusnya memiliki fasilitas daur ulang untuk mengolah sampah yang sudah terpisah. Kertas dapat diolah menjadi hiasan atau kertas daur ulang, plastik bisa digunakan kembali atau dijual kepada pengepul, dan sampah organik dapat diubah menjadi pupuk kompos untuk keperluan pertanian di sekolah.

 

4. Insentif dan Penghargaan: Untuk memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif, bisa diberikan insentif seperti poin atau reward bagi siswa yang mengumpulkan dan memilah sampah dengan baik. Selain itu, penghargaan dapat diberikan kepada kelas atau individu yang berhasil mengelola sampah secara efektif.

 

5. Kerja Sama dengan Komunitas: Sekolah dapat menjalin kerja sama dengan pihak luar seperti bank sampah di lingkungan sekitar sekolah. Kolaborasi ini akan memberikan manfaat berganda, dengan memperluas jaringan dan saling mendukung dalam pengelolaan sampah.

 

Melalui pengelolaan sampah melalui bank sampah, sekolah dapat menjadi contoh yang baik dalam menjaga kebersihan lingkungan dan mendidik siswa tentang pentingnya pengelolaan sampah. Dengan melakukan langkah-langkah ini, sekolah akan berkontribusi dalam melahirkan generasi yang peduli terhadap lingkungan dan memiliki kebiasaan yang berkelanjutan dalam pengelolaan sampah.

Artikel ini memiliki

1 Komentar

Tinggalkan Komentar

 

Info Sekolah

MI Nor Rahman Banjarmasin

NPSN 60723165
Jl Kelayan B Gang Setiarahman RT 10 Kel. Kelayan Tengah Kec. Banjarmasin Selatan Kota Banjarmasin
TELEPON (0511)3273242
WHATSAPP -