Info Sekolah
Jumat, 12 Jul 2024
  • Selamat Datang Di Website Resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
  • Selamat Datang Di Website Resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
2 Desember 2023

Hambatan Dan Tantangan Siswa Di Era Digital

Sab, 2 Desember 2023 Dibaca 801x

Siswa di era digital dapat menghadapi beberapa hambatan yang mempengaruhi proses belajar mereka:

  1. Keterbatasan Akses dan Infrastruktur: Tidak semua siswa memiliki akses yang sama terhadap teknologi atau internet yang cepat dan andal. Hal ini dapat menciptakan kesenjangan dalam kesempatan belajar antara mereka yang memiliki akses dan mereka yang tidak.
  2. Kurangnya Keterampilan Teknologi: Meskipun generasi muda terbiasa dengan teknologi, tidak semua siswa memiliki keterampilan teknologi yang cukup untuk memaksimalkan potensi belajar mereka. Kurangnya pemahaman tentang alat atau aplikasi tertentu dapat menjadi hambatan.
  3. Gangguan Digital dan Kurangnya Fokus: Siswa sering kali terganggu oleh media sosial, permainan, atau konten digital lainnya saat belajar, yang dapat mengganggu konsentrasi dan fokus mereka dalam proses pembelajaran.
  4. Tantangan dalam Menilai Keandalan Informasi: Berlimpahnya informasi online membuat siswa harus mampu menilai keandalan sumber informasi. Tantangan ini bisa membuat mereka sulit membedakan informasi yang akurat dari yang tidak.
  5. Isolasi dan Kesehatan Mental: Pembelajaran jarak jauh atau ketergantungan pada teknologi untuk interaksi sosial dapat menyebabkan isolasi sosial dan masalah kesehatan mental bagi beberapa siswa.
  6. Tekanan Kinerja yang Lebih Tinggi: Ada tekanan tambahan pada siswa untuk tampil baik secara online, baik itu dalam mencapai target belajar atau dalam mempertahankan kehadiran yang positif di platform digital.
  7. Keseimbangan Hidup Digital dan Kesehatan Fisik: Keseimbangan antara penggunaan teknologi dan aktivitas fisik serta waktu layar yang sehat menjadi tantangan. Banyak siswa cenderung menghabiskan waktu yang terlalu lama di depan layar, yang dapat berdampak negatif pada kesehatan fisik mereka.

Penting untuk mengatasi hambatan ini dengan pendekatan yang holistik. Mendukung siswa dalam pengembangan keterampilan teknologi, memberikan akses yang setara terhadap perangkat dan internet, serta mengedukasi mereka tentang literasi digital dan keseimbangan hidup digital dan offline adalah langkah penting untuk membantu mereka mengatasi hambatan-hambatan tersebut.

Siswa di era digital menghadapi berbagai tantangan yang mungkin tidak ditemui oleh generasi sebelumnya. Beberapa tantangan utama termasuk:

  1. Informasi Berlebihan (Information Overload): Siswa memiliki akses mudah ke banyak informasi melalui internet. Namun, kemudahan ini dapat menyebabkan informasi berlebihan, membuat sulit bagi siswa untuk memilah informasi yang relevan dan dapat dipercaya.
  2. Gangguan Digital (Digital Distractions): Ketersediaan gadget, media sosial, dan berbagai aplikasi dapat menjadi sumber gangguan bagi siswa. Fokus belajar dapat terganggu oleh notifikasi, pesan, atau konten digital lainnya.
  3. Kurangnya Keterampilan Literasi Digital: Siswa perlu mengembangkan keterampilan literasi digital untuk efektif menggunakan teknologi. Ini mencakup kemampuan untuk mengevaluasi informasi online, memahami risiko keamanan digital, dan menggunakan alat-alat digital dengan bijak.
  4. Tantangan Keamanan Digital: Keamanan online menjadi perhatian penting. Siswa perlu dilatih untuk melindungi privasi mereka, mengelola kata sandi, dan menghindari risiko keamanan digital seperti penipuan online atau penyebaran informasi palsu.
  5. Keseimbangan Hidup Digital dan Offline: Siswa dapat merasa tertekan untuk selalu terhubung secara online, mengakibatkan kurangnya keseimbangan antara hidup digital dan offline. Ini dapat berdampak pada kesehatan mental dan fisik mereka.
  6. Tantangan Aksesibilitas dan Kesetaraan: Meskipun teknologi memberikan akses ke sumber daya pendidikan, tidak semua siswa memiliki akses yang sama ke perangkat atau koneksi internet yang andal. Ini dapat menciptakan kesenjangan aksesibilitas dan kesetaraan pendidikan.
  7. Pembelajaran Jarak Jauh (Remote Learning): Pandemi COVID-19 telah mempercepat tren pembelajaran jarak jauh. Tantangan termasuk keterbatasan interaksi sosial, kesulitan dalam pemahaman materi tanpa bimbingan langsung, dan ketergantungan pada teknologi.
  8. Tekanan Kinerja (Performance Pressure): Siswa sering merasa tekanan untuk tampil baik dalam lingkungan digital, baik dalam hal hasil belajar maupun dalam membangun kehadiran online yang positif.

Penting bagi pendidik, orang tua, dan masyarakat untuk mendukung siswa dalam menghadapi tantangan ini dengan memberikan panduan, mendidik mereka mengenai penggunaan teknologi yang bijak, dan memastikan akses yang setara ke sumber daya pendidikan digital.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar

 

Info Sekolah

MI Nor Rahman Banjarmasin

NPSN 60723165
Jl Kelayan B Gang Setiarahman RT 10 Kel. Kelayan Tengah Kec. Banjarmasin Selatan Kota Banjarmasin
TELEPON (0511)3273242
WHATSAPP -
https://elearning.minorrahman.sch.id/dana/ https://elearning.minorrahman.sch.id/hitam/ https://elearning.minorrahman.sch.id/luar/ https://elearning.minorrahman.sch.id/maxwin/ https://elearning.minorrahman.sch.id/qris/ https://elearning.minorrahman.sch.id/robo/ https://elearning.minorrahman.sch.id/sl777/ https://elearning.minorrahman.sch.id/sto2/ https://elearning.minorrahman.sch.id/thailand/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/sl777/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/sto2/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/thailand/