Info Sekolah
Jumat, 12 Jul 2024
  • Selamat Datang Di Website Resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
  • Selamat Datang Di Website Resmi MI NOR RAHMAN Banjarmasin
28 Desember 2023

Contoh Dokumen 1 MI Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM)

Kam, 28 Desember 2023 Dibaca 761x Administrasi / Berita / Kurikulum Merdeka / Umum

Assalamualaikum wr. wb. Senang bisa kembali menyapa anda. Semoga anda sehat dan semangat selalu. Saat ini, admin MiNorRahmanNews.com akan membagikan contoh dokumen implementasi Kurikulum Merdeka (IKM) untuk MI.

 

Madrasah adalah tempat di mana berbagai potensi anak-anak berkumpul, dengan setiap siswa memiliki kebutuhan yang berbeda di dalam kelas. Oleh karena itu, Madrasah harus menyediakan fasilitas yang memadai. Sebagai miniatur dari dunia, Madrasah berfungsi sebagai laboratorium sosialisasi yang sangat bermanfaat bagi siswa untuk berinteraksi sosial, berkomunikasi, mengembangkan keterampilan emosi, dan mengatasi masalah.

 

 

 

 

Untuk mempersiapkan siswa menjadi individu yang kompeten, diperlukan perangkat yang dikembangkan dengan mempertimbangkan berbagai dimensi, melibatkan ahli terkait, dan mengacu pada sumber referensi yang terpercaya. Dengan demikian, kurikulum yang dikembangkan harus disesuaikan dengan kebutuhan siswa.

 

 

 

 

Untuk mencapai tujuan di atas, Madrasah membutuhkan dokumen sebagai panduan dalam pelaksanaan program pembelajaran. Dokumen ini berfungsi sebagai kurikulum yang berkesinambungan dan menjadi pegangan utama bagi Madrasah.

 

Kurikulum operasional ini telah disusun dengan beberapa tujuan yang utama:

 

1. Membantu dalam pengembangan kurikulum:

 

Kurikulum operasional ini berfungsi sebagai panduan atau acuan bagi para pengembang kurikulum dalam merancang dan menyusun program pembelajaran di Madrasah. Melalui kurikulum operasional, pengembang dapat memperoleh pedoman yang jelas mengenai tujuan pembelajaran, materi pembelajaran, metode pengajaran, dan penilaian yang sesuai dengan kebutuhan peserta didik.

 

2. Menilai program Madrasah:

 

Dengan adanya kurikulum operasional, pengelola Madrasah dapat melakukan evaluasi terhadap program-program pembelajaran yang telah dijalankan. Kurikulum operasional memberikan standar yang dapat digunakan untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik dan efektivitas pelaksanaan program pembelajaran.

 

3. Merencanakan program selanjutnya:

 

Kurikulum operasional juga berfungsi sebagai acuan dalam perencanaan program pembelajaran berikutnya. Dengan menganalisis hasil evaluasi program sebelumnya, pengelola Madrasah dapat melakukan perbaikan dan penyesuaian untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang diselenggarakan.

 

4. Memberikan informasi kepada pemangku kepentingan:

 

Kurikulum operasional ini juga menjadi sumber informasi bagi semua pemangku kepentingan, termasuk guru, siswa, orang tua, dan lembaga pendidikan terkait. Informasi yang terdapat dalam kurikulum operasional dapat membantu mereka memahami tujuan, isi, dan proses pembelajaran yang dijalankan di Madrasah.

 

Secara keseluruhan, implementasi Kurikulum Madrasah ini bertujuan untuk memberdayakan Madrasah dalam melaksanakan pendidikan secara mandiri, dengan memberikan otonomi kepada Madrasah dan mendorong pengambilan keputusan partisipatif dalam pengembangan kurikulum. Dengan adanya kurikulum operasional, Madrasah diharapkan dapat meningkatkan kualitas pembelajaran dan mencapai tujuan pendidikan yang diinginkan.

 

Dalam dokumen 1 IKM ini tercantum berbagai contoh administrasi kurikulum. Di antaranya adalah:

 

– Latar Belakang: menjelaskan konteks dan alasan pengembangan kurikulum.

– Tujuan Pengembangan Kurikulum: menjelaskan tujuan yang ingin dicapai melalui pengembangan kurikulum.

– Landasan Pengembangan Kurikulum: menyediakan dasar teoritis dan konseptual untuk pengembangan kurikulum.

– Karakteristik Lingkungan Sosial Budaya: menjelaskan faktor dan karakteristik sosial budaya yang mempengaruhi kurikulum.

– Letak Geografis: menggambarkan letak geografis sekolah dan dampaknya pada kurikulum.

– Karakteristik Sarana dan Prasarana: menggambarkan fasilitas dan infrastruktur pendidikan yang tersedia di sekolah.

– Karakteristik Pendidik dan Tenaga Kependidikan: menjelaskan kompetensi dan karakteristik para pendidik dan tenaga kependidikan yang terlibat dalam implementasi kurikulum.

– Karakteristik Peserta Didik: menjelaskan karakteristik siswa yang harus diperhatikan dalam pengembangan kurikulum.

– Kemitraan: menjelaskan kerjasama dengan stakeholder eksternal yang berpotensi mendukung implementasi kurikulum.

– Sumber Dana: mengidentifikasi sumber daya keuangan yang tersedia untuk pengembangan dan implementasi kurikulum.

 

Selain itu, dokumen juga mencakup aspek-aspek berikut:

 

– Analisis Konteks: menganalisis faktor-faktor eksternal dan internal yang mempengaruhi pengembangan kurikulum.

– Visi Madrasah: menyajikan visi jangka panjang untuk madrasah.

– Misi Madrasah: menjelaskan tujuan dan peran madrasah dalam pendidikan.

– Tujuan Madrasah: menggambarkan sasaran dan tujuan yang ingin dicapai oleh madrasah.

– Karakteristik Lulusan Madrasah: menjelaskan kualitas dan karakteristik yang diharapkan dari lulusan madrasah.

– Program Prioritas Unggulan Madrasah: mengidentifikasi program-program yang menjadi prioritas utama dalam madrasah.

– Alur Penyusunan Rancangan Kurikulum: menjelaskan langkah-langkah yang harus diambil dalam proses penyusunan rancangan kurikulum.

– Pengorganisasian Pembelajaran: mengatur cara pengaturan, pemilihan, dan pengorganisasian materi pembelajaran.

– Intrakurikuler: merujuk pada komponen kurikulum yang terdiri dari pembelajaran di dalam kelas dan di dalam sekolah.

– Pengembangan Diri: mencakup upaya untuk mengembangkan keterampilan dan potensi pribadi siswa.

– Profil Pelajar Pancasila dan Rahmatan Lil ‘Alamin: menggambarkan profil siswa yang menyadari nilai-nilai Pancasila dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

– Program Inklusi: menjelaskan pendekatan pendidikan inklusif untuk memastikan semua siswa mendapatkan pendidikan yang sama.

– Kalender Akademik: mengatur jadwal kegiatan dan acara akademik dalam satu tahun pelajaran.

– Perencanaan Pembelajaran: merencanakan pembelajaran yang efektif dan efisien untuk mencapai tujuan pembelajaran.

– Asesmen Capaian Pembelajaran: mengevaluasi pencapaian siswa terhadap standar pembelajaran yang ditetapkan.

– Pendampingan, Evaluasi, dan Pendampingan Profesional: memberikan dukungan teknis dan profesional kepada guru dan staf pendidikan.

– Evaluasi Kurikulum Operasional Madrasah: mengevaluasi implementasi kurikulum dan menentukan keefektifan program pembelajaran.

– Kalender Pendidikan: mengatur jadwal kegiatan dan acara sekolah dalam satu tahun.

– SK TPKM: Surat Keputusan tentang Tim Pengembang Kurikulum Madrasah.

– SK Penetapan Kurikulum: Surat Keputusan yang menetapkan kurikulum yang akan diterapkan di madrasah.

– Contoh Modul Ajar/RPP: menyajikan contoh modul ajar atau rencana pembelajaran yang terstruktur dan terpadu.

– Contoh Modul Projek: menyajikan contoh modul projek yang dapat digunakan dalam pembelajaran proyek berbasis pengalaman.

 

Di Madrasah Ibtidaiyah, pengenalan pendidikan karakter menjadi prioritas utama bagi siswa. Proses ini dilakukan melalui pembiasaan yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Sangat penting bagi siswa untuk belajar dari nilai-nilai baik yang mereka temui di sekitar mereka. Baik madrasah maupun rumah harus memberikan contoh yang baik agar siswa dapat belajar langsung dan meneladaninya. Proses belajar ini adalah dasar yang sangat penting dan akan menjadi bekal bagi mereka dalam melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

 

 

 

 

Pengalaman belajar yang beragam dan kontekstual akan membantu siswa dalam memahami konsep yang diajarkan. Proses belajar harus menarik, bermakna, dan memberikan tantangan. Kesempatan untuk bereksplorasi akan membantu siswa untuk mengembangkan rasa ingin tahu mereka.

 

 

 

 

Keberhasilan belajar setiap siswa akan tercapai melalui dukungan dari berbagai pihak. Manajemen madrasah yang responsif, guru yang memahami kebutuhan siswa, dan dukungan positif dari orang tua akan turut membantu siswa dalam mengoptimalkan potensi mereka.

 

Unduh IKM MI

Contoh Dokumen 1 MI IKM

 

Inilah yang kami sampaikan mengenai Contoh Dokumen 1 MI Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM), semoga dapat memberikan manfaat bagi perkembangan pendidikan di Indonesia. Kami berharap apa yang telah disampaikan bisa menjadi amal yang diberkahi untuk kemajuan pendidikan di negara kita. Amin…

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar

 

Info Sekolah

MI Nor Rahman Banjarmasin

NPSN 60723165
Jl Kelayan B Gang Setiarahman RT 10 Kel. Kelayan Tengah Kec. Banjarmasin Selatan Kota Banjarmasin
TELEPON (0511)3273242
WHATSAPP -
https://elearning.minorrahman.sch.id/dana/ https://elearning.minorrahman.sch.id/hitam/ https://elearning.minorrahman.sch.id/luar/ https://elearning.minorrahman.sch.id/maxwin/ https://elearning.minorrahman.sch.id/qris/ https://elearning.minorrahman.sch.id/robo/ https://elearning.minorrahman.sch.id/sl777/ https://elearning.minorrahman.sch.id/sto2/ https://elearning.minorrahman.sch.id/thailand/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/sl777/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/sto2/ https://madrasahku.minorrahman.sch.id/vendor/thailand/